Translator

Saturday, April 14, 2018

Tinggalan Paip Besar Gopeng dan Hiking Bukit Batu Putih

Tarikh      : 02 April 2018
Jarak       :  2.7 km  
Max Elev. : 265 meter 
Coordinate: N4.44967° E101.20197°
Lokasi      : Jalan Kampung Pintu Padang, Gopeng, Perak, Malaysia

Batu Putih

Lama benar aku menyimpan hasrat untuk mendaki ke sini, mencari-cari tika yang sesuai dan kebetulan aku ada urusan di Kuala Lumpur pada hari sebelumnya, maka dalam perjalanan balik ke Alor Setar kami singgah bermalam di Gopeng untuk mendaki bukit ini pada awal pagi esoknya.

Kami bermalam di Hotel bajet Hamid Top (N4.46815° E101.16436°). Berdekatannya ada sebuah tinggalan Paip Besar Gopeng yang menjadi sebahagian dari sejarah Gopeng.

20180401_185045

Dahulu paip ini digunakan untuk menyalur air untuk aktiviti perlombongan bijih timah di kawasan Gopeng. Ia dibina oleh The Mephan-Fergusan Co. Ltd. United Kingdom dan dipasang dalam tahun 1908 oleh Gopeng Tin Mining Co. Ltd. Gopeng pernah menjadi pengeluar bijih timah terbesar di Lembah Kinta dengan kawasan perlombongannya mencecah 3,543 ekar sehinggalah operasinya ditamatkan pada bulan Ogos 1992 kerana harga timah jatuh merudum sejak tahun 1985.

Paip ini asalnya sepanjang 13.6 km dan bergarispusat 14 in. yang menghubungkan sumber air dari Ulu Geruntom dan Ulu Geroh ke kawasan perlombongan. Dengan ledakan pemintaan bijih timah, keperluan semakin bertambah maka dua batang paip bergaris pusat 45 in ditambah dan panjang sehingga 15km.

Memandangkan batang paip ini tidak digunakan dan mengundang bahaya kepada penduduk sekitar, ianya dirobohkan oleh kontraktor mulai 21 Julai 2010 namun sejarah dan fungsinya kepada perkembangan ekonomi di Gopeng dan usianya yang melebihi 100 tahun, wajarlah sebahagiannya dipelihara sebagaimana kedudukan asal sebagai bahan sejarah dan peringatan kepada generasi baru. Dari itu, Syarikat Global Distinction Sdn. Bhd. telah bermurah hati mendermakan 2 batang paip yang panjangnya 96 kaki (30 meter) dan bergarispusat 30 in kepada Kerajaan Negeri Perak.

Trail

20180402_081456

Bukit ini tidaklah tinggi sekitar 260 meter sahaja dan mempunyai denai dan petunjuk yang jelas. Laluan mendakinya dikategorikan sebagai mudah oleh itu ia sesuai untuk aktiviti keluarga. Jarak dari permulaan (pintu masuk utama - N4.45640° E101.19384°) ke puncak sejauh lebihkurang 1.4 km sahaja dan mengambil masa ± 30 minit. Untuk turun pula sekitar 15 minit ja. Laluannya agak mendatar dan sedikit mencanak sebelum sampai ke kawasan batu putih (N4.45176° E101.19905° - zone 5 kot) dan ada lagi 450 meter untuk sampai ke puncak (N4.44967° E101.20197° - di tandakan sebagai Zon 6)

DJI_0177

29025488_1477196622391803_421005994990742842_n-horz

Trail ini diselenggarakan oleh Persatuan Belia Kampung Pintu Padang. Fee sebanyak RM3.00 seorang dikenakan sebagai yuran konservasi (conservation fee). Bayaran ini untuk pengurusan bagi menjaga kebersihan persekitaran selain memastikan keadaan bukit Batu Putih pada tahap optimum. Ianya telah berkuatkuasa semenjak tahun 2017 lagi.

P4020147

P4020145-horz

Di pintu masuk utama ada tandas dan pondok/Kaunter untuk pendaftaran. Ia mula beroperasi jam 8 pagi - 6 ptg. Tapi jika tiada orang bolehlah hubungi En Ady 014 245 3055 / Amirul Hafiz Zainal 0111-642 4413 atau Akram 017-516 3836. Boleh juga naik dahulu dan kemudiannya setelah turun boleh buat pembayaran. Terdapat juga parkir percuma di kawasan berdekatan

20180402_094547-horz

Setelah turun kami singga ke gerai Mee Kari Ami yang popular di Gopeng. Istimewanya hidangan mee dan laksa  ia menyediakan tambahan kuah khas dan keropok. Tetapi aku lebih menggemari laksanya.

DJI_0157

di pertengahan Trail

DJI_0165

Zone 5 …

DJI_0166

Tampak dari Barat ke Timur

DJI_0181

Puncak Bukit Batu Putih

DJI_0178-horzTahniah!! berjaya sampai , walau mudah

Saturday, April 07, 2018

YAMAHA NMAX 2018: Yang Biru menjadi Pilihanku

Tarikh: 02 April 2018

Sering melihat kawan-kawan beriring berkelana mengendarai motosikal membuat aku juga semakin tertarik untuk sama-sama ke arah aktiviti sedemikian. Namun dengan motosikal yang aku ada  iaitu skuter Honda icon 110cc dengan tangki minyak hanya 3.3l membataskan aku untuk menyertainya. Menyedari itu aku perlu mencari skuter yang sesuai denganku tetapi tidaklah terlalu besar kuasa kudanya, kerana style pemanduanku hanya santai.

17-Nov-10-NMax-Blue6

Maka apabila Hong Leong Yamaha Motor melancarkan skuter Nmax terbaharu mereka (versi 2018) baru-baru ini membuat aku terpesona akan keanggunan dan kelincahannya.

17-Nov10-NMax-Blue1-horz

Yamaha Nmax mempunya DNA yang sama dari abang besarnya Yamaha T-Max yang sendo lagi gagah. Skuter kelas pertengahan yang dikuasai enjin 155cc dengan ditambah sejukan cecair, menjadikan ianya lancar bertenaga dan penuh dengan daya kilas (dapat menghasilkan 14.8 hp pada 8,000 rpm dan 14.4 Nm pada 6,000 rpm). Menjadi yang pertama dalam segmennya mengggunakan sistem Variable Valve Actuation (VVA) dan teknologi Blue Core Yamaha ditambah bagi menjadikan sistem pembakaran lebih cekap dan sempurna dan dapat mengurangkan penggunaan minyak. (Tangki minyaknya 6.6 liter – 1 liter 42km). Transmisinya pula ialah dari jenis CVT. Kedua tayarnya dilengkapi dengan  sistem brek antikunci ABS. Lampu hadapannya pula benar-benar terang dan kebuk simpanan di bawah pelananya yang luas untuk diisi barangan sendiri.

GOPR4521_1523087600273_high

Dengan harga atas jalan sebanyak RM9,000.00, maka pada 02 April 2018, mesin ini menjadi milikku dengan no. pendaftaran KEM 5511.

Givi

Dan aku tambah kotak dibelakang jenama GIVI Model E43NTL-ADV MULEBOX bagi membolehkan barangan dimuat tambah

Sunday, March 04, 2018

Kembara Bumi Parsi : Pengalaman Yang Dibawa Pulang

 

Tarikh   :  10 & 11 Januari 2018   
MISI     :  DAY 07
LALUAN:  Marvdasht – Necrepolis - Esfahan – Qom - IKEA
Jarak    :  ± 485km + 431 km 
KOORDINATE:

Ia adalah perjalanan ‘tala balik’ kami selama 2 hari sejauh 916km dari Marvdasht ke Esfahan dan seterusnya ke Lapangan Terbang di Tehran. Perjalanan yang tidak menjemukan dengan melihat lanskap gunung ganang unik berdiri megah, merentas gurun yang keperangan dan diselumuti salji singgah dibeberapa caravaserai yang ditinggalkan dan mendaki bukit Nabi Khidzir diQom. 

20180110_093842

Jam 8.00 pagi kami bertolak dari Hostel menuju ke arah Necrepolis (N29.98828° E52.87475°) yang terletak sejauh ±30km dari hostel kami. Necrepolis bermakna City of Dead dalam bahasa Greek dan juga di gelar Naqsh-e Rustam oleh penduduk tempatan. Ia adalah makam kuno yang dimiliki oleh pemerintah empayar Achaemenid iaitu Darius 1, Darius II, Xerxes 1 dan Ataxerxes 1. Makam ini dibina di tebing kaki bukit dan berada tinggi beberapa meter dari aras bumi. Makam ini telah diceroboh oleh penjarah yang mencuri banyak harta tinggalan yang disimpan di dalam makam setelah jatuhnya empayar ini ditangan Alexander The Great.

20180110_100755

Tidak lama kami disini kerana kereta kami mengalami kerosakan, enjinnya tidak boleh dihidupkan. Setelah berjaya menolak bersama beberapa orang kakitangan Nacrepolis, kami menuju ke pekan terdekat untuk membaikinya. Hampir jam 12.00 tengahari baru siap kereta dan perjalanan santai kami ke Shiraz yang memakan masa hampir 5 jam sejauh 485km. Kami tiba di Shiraz pada jam 8.00 malam dan terus ke Imam Square semula untuk mencari cenderamata untuk dibawa balik. Disini aku menyaksikan pemandangan malam Naqh-E Jahan yang cantik kemudian ke hostel Mohamad Husein untuk bermalam. 

DSC08580

Istana Ali Qapu diwaktu malam

20180110_153236-horz

20180111_125645

20180111_124936-horz

Tinggalan caravanserai di sekitar Kashan

Pagi besoknya kami bertolak semula dan bercadang untuk singgah ke Abyaneh, tetapi sepanjang perjalanan kami singgah ke beberapa caravanserai lama, maka tak sempat untuk ke Abyaneh sebaliknya kami singgah ke bandar Qom menuju ke satu bukit menarik yang dikenali sebagai Bukit Nabi Khidzir (N34.59008°, E50.86785°).   

Untitled-horz

Di atas bukit ini ada sebuah masjid yang dipercayai dibina oleh Nabi Khidzir sekitar 3000 tahun lalu (walaubagaimanapun masjid ini sudah dipermodenkan). Masjid yang berada pada ketinggian ±200 meter dari kaki bukit dan hanya boleh di akses dengan berjalan kaki melalui laluan yang sempit. Perjalanan ke atas mengambil masa ± 10 minit. Kelihatan berduyun-duyun penduduk tempatan tak kira usia dan beberapa pelancong mendaki ke puncak. Peluang yang datang sekali seumur hidup pasti jangan dipersiakan,  kami mendaki dan bila di sampai di atas. . Wow .. pemandangan 360° bandar Qom dapat disaksikan dari atas sini dan di hujung sana ada banyak puncak –puncak yang menarik 

P1110067

Bukit & Masjid Nabi Khidzir dari jalan masuk

DSC08618

Di kawasan parkir – nun di atas sana Masjid Nabi Khidir

GOPR4126-horz

Pemandangan dari atas – masjid Nabi Khidzir

GOPR4160

Pemandangan dari dalam Masjid – di hujung kiri katanya adalah lokasi nabi Khidzir beramal

Sejauh perjalanan kesini dan penat mendaki pasti aku tidak melepaskan peluang untuk menghormati masjid ini. Di suatu sudut masjid ada bilik khas (dulu adalah gua(???) dimana katanya tempat Nabi Khidr ‘beribadat’. Kelihatan ramai penduduk tempatan bersembahyang sambil berdoa di dalam bilik ini.

Selepas itu kami keluar dari bandar Qom memasuki Lebuhraya untuk pulang ke IKIA(Lapangan Terbang) dan singgah menikmati makan malam(petang) di R&R yang berhampiran (± 5 km dari Qom) iatu Mehr-O-Mah Tourist Complex (N34.74237°, E50.86728°). Satu kawasan hentian yang lengkap dengan komplek perniagaan dan antara kompleks pelancongan terbaik di Iran. Kompleks ini sentiasa bersih. Di sini ada butik ADIDAS dan beberapa kedai terkenal. Di tingkat satu ada restoran yang menjual dan menyajikan masakan dan makanan tradisional Parsi. Walaubagaimanapun ini adalah tempat yang paling mahal kami makan sejak berada di Iran. 

Selepas makan kami menuju ke Lapangan Terbang Imam Khomeini pada jam 7.30 malam. Setelah bersalam kami mengucapkan terima kasih kepada Mohammad atas khidmatnya. Alhamdulillah dipelihara Allah sepanjang perjalanan kami, dicukupkan rezeki olehNya (bajet terhad), diperlihatkan keindahan alam dengan topo yang berbeza dari Malaysia, didedahkan tentang rahsia kehebatan empayar dan teknologi kuno dan lain-lain lagi . Syukur …

Penerbangan balik kami dengan penerbangan Air Asia D7 777 jam 12:40am waktu tempatan

 


Pautan Kembara Berkaitan
1. Kembara Bumi Parsi : Muqaddimah
2. Kembara Bumi Parsi – Day 2 : Berpelesiran Di Tehran
3. Kembara Bumi Parsi – Day 3 : Kashan–Kota Indah Yang Bersejarah
4. Kembara Bumi Parsi – Day 4 : Isfahan-Kota Separuh Dunia
5. Kembara Bumi Parsi – Day 5 : Menuju Selatan & Mencuba Makanan
6. Kembara Bumi Parsi – Day 6 : Shiraz – Bermulanya Empayar Parsi
7. Kembara Bumi Parsi – Day 7 : Perjalanan Pulang

Sunday, February 25, 2018

Kembara Bumi Parsi : Shiraz – Lokasi Bermulanya Empayar Parsi

Tarikh   :  09 Januari 2018   
MISI     :  DAY 06
LALUAN:  Shiraz – Persepolis - Marvdasht
Jarak    :  ±
KOORDINATE: N29.93480° E52.88501°

20180109_081238

Awal pagi kami kami bertolak ke Nasir Al Mulk Mosque di Lotf Ali Khan Zand Street sejauh ±5km dari hostel. Awal pagi, mudah dapat parkir, senang bergerak dan tak ramai lagi pengunjung.

20180109_084758

Tiket masuk ke sini ialah IRR200,000. Masjid Nasir Al Mulk(N29.60856° E52.54855°) juga dikenali sebagai "Masjid Pink", “Mosque of colours,” “Rainbow Mosque” dan “Kaleidoscope Mosque”. Mana tidaknya dengan simbahan cahaya matahari ke tingkap berwarnanya mewujudkan sinar pelbagai warna. Pada luarnya masjid ini sama sahaja seperti masjid-masjid lainnya tetapi di dalamnya, fuhh cantik bener senibinanya, sebab itulah ia dinobatkan sebagai masjid tercantik di Shiraz dan antara yang tercantik di Iran.

DSC08453

DSC08451

Di Halaman Masjid Nasir Al-Mulk

Ia dibina semasa era Qajar oleh Mirza Hassan Ali (Nasir Al Mulk) yang mengambil masa 12 tahun untuk disiapkan (1876 – 1888). Lama kami bergambar disini kerana masih tidak ramai pengunjung dan pada awal pagi ini biasan cahaya menerusi tingkapnya terserlah.

20180109_113340

Dipuncak sana Gahvareh Deed

GOPR4061

Pemandangan Kota Shiraz

Selepas itu kami ke Quran Gate (N29.63560° E52.56181°) dan berhenti bertentangan dengan quran gate untuk mendaki sebuah bukit yang dikenali sebagai Gahvareh Deed atau Cradle Of Sight (N29.63354° E52.56209°) juga dikenali sebagai Azod Dome iaitu struktur batu seperti kota/pos yang menghadap kota Shiraz. Ia mungkin lokasi peninjau suatu masa dulu.

     persepolis

Kemudian kami meneruskan perjalanan ke arah Marvdasht untuk ke sebuah tinggalan kota kuno iaitu Persepolis (N29.93480° E52.88501°) sejauh ±57 km dari Quran Gate. Persepolis adalah nama Greek yang bermaksud 'Persian City' atau Parsa bermaksud 'Kota Persia'. Penduduk Iran memanggil Takht-E Jamshid yang bermaksud Throne Of Jamshid. Ia diasaskan oleh Darius The Great pada 518 SM (yang memerintah 522-486 SM). Darius menjadikan Parsa ibukota baru Empayar Parsi menggantikan Pasargadae. Persepolis terletak di kaki Gunung Kuh-e Rahmet ("Mountain OF Mercy"). Kota ini dibina diatas platform batu setinggi 12 meter dan berkeluasan 125,000 meter persegi, sebahagiannya batu ini dipotong dari Gunung Kuh-E Rahmat. Di atas Platform inilah beberapa struktur hebat dibina seperti Tachara (istana diraja), Apadana(Balai Penghadapan) dan lain-lain lagi struktur yang sempurna prasarananya. Senibina bangunan yang mengkagumkan dengan teknologi yang hebat digunapakai. Kehebatannya empayar ini yang berjaya menguasai seluruh Asia Tengah dan malangnya kegemilangannya berakhir apabila Alexander The Great berjaya menawan Empayar ini pada 334 SM. Tempat ini di senaraikan sebagai tapak warisan dunia oleh UNESCO pada tahun 1979.

DSC08466

Selepas parkir kereta kami ke kaunter tiket dimana bayaran masuk dikenakan sebanyak IRN200,000 seorang. Kemudian terpaksa berjalan sejauh ±350meter ke pintu masuk (Wow!  luas dan tingginya tapak kompleks struktur ini) . Bermula dari sini kita akan menaiki anak tangga yang dikenali sebagai ‘Stairs Of All Nations’ atau Terrace Stairway (N29.93601° E52.88868°). Pembinaannya di lakukan oleh King Xerxes (486 – 465 SM) iaitu anak lelaki kepada Darius The Great. Tangga ini adalah main entrance ke istana. Ia dibina di kiri dan kanan dan mempunyai 111 anak tangga dan selebar 7 meter. Anak tangganya dibina rendah (±10cm tinggi setiap anak tangga) bagi membolehkan pengunjung menaiki dengan mudah dan bersahaja tanpa mengerah tenaga yang banyak.

GOPR4070

Selepas sampai di atas teres kami mengunjungi pintu masuk utama yang dikenali The Gate Of All Nations’ (N29.93616° E52.88908°) iaitu nya pintu masuk utama. Pintu ini dijaga oleh patung yang berbentuk  Lembu bersayap dan berkepala manusia berjanggut yang dipercayai untuk menjauh/menolak kejahatan.

DSC08543

Kemudian kami ke runtuhan Apadana iaitu Dewan Penghadapan. Ia adalah ruang/dewan yang paling besar dan mungkin paling indah dari bangunan-bangunan di Persepolis, boleh menampung ratusan orang. Terdapat 72 batang tiang yang menyokong bumbung yag katanya setinggi 25 meter. Dewan ini adalah tempat untuk menerima tetamu kehormat dan tempat menerima ‘pemberian hadiah’ dari tetamu.

DSC08484

The Eagle-griffin(Homa)

DSC08496

DSC08538

DSC08535

Kami meneruskan lagi perjalanan di dalam kompleks ini menuju ke runtuhan istana peribadi iaitu Tachara atau istana Darius. Ia mungkin struktur terkecil di Persepolis dan berukuran 1,160 meter persegi. Ianya dibina dari batu yang berkualiti. Permukaannya digilap hingga berkilat bagaikan cermin. Ukiran yang melambangkan motif tertentu menghiasi dinding.

G0104077

Paling menarik kami mengunjungi, Imperial treasury atau Treasury Of Persepolis(N29.93457° E52.89170°). Ia terletak di Bahagian Tenggara kompleks ini. Walaupun dibina oleh Darius, ia diperluaskan lagi oleh Xerxes. Dengan luasnya khazanah ini menggambarkan bahawa betapa kayanya kerajaan Achaemenid bahkan boleh dinobatkan sebagai kerajaan paling kaya di dunia pada masa tersebut. Dilaporkan selepas dimusnahkan empayar ini, Alexander menggunakan 20,000 lembu dan 5,000 unta untuk memunggah dan mengangkut harta rampasan dari kawasan ini.

20180109_134532

Membelakangi ‘The Hundred Column Hall’ – The Largest Chamber in Persepolis. Berkeluasan 4,800m per dan mula dibina oleh Xerxes dan disiapkan oleh anaknya Ataxerxes 1. Menjadi balai penghadapan dimana pegawai-pegawai tentera Empayar menghadap Raja.

DSC08502-horz

Tomb Of Artaxerxes III

20180109_160041

20180109_160816

Sebenarnya banyak lagi tempat yang kami lawati seperti ‘The Unfinished Gate’, ‘The Hadish Palace’, ‘The Tripylon’, ‘The Rock-cut Well’, The Army Street’ dan kami memang mengambil masa yang cukup lama disini maklumlah terlalu teruja bahkan ia adalah sebahagian dari minatku kepada sejarah tamadun manusia. Bahkan semasa disini aku ‘membayangkan’ suasana tempat ini pada zaman tersebut. Kesimpulan yang aku dapat .. betapa hebatnya tamadun ini di abad tersebut.

20180109_170119

Harga IRN350,000 untuk nasi ayam (ada kuah), nasi kebab dan 2 pepsi

Jam 4.00 petang di kawasan parkir kami berjumpa dengan penduduk setempat yang menawarkan rumahnya yang juga dijadikan sebagai hostel (N29.88967° E52.80481°) untuk kami bermalam. Sebelum itu kami singgah membeli nasi ayam disebuah kedai untuk makan malam. Hmmm… baru aku tahu kalau beli nasi ayam sudah tersedia kuah (kari) - barulah terasa nikmat makan nasi dengan kuah ….

Bersambung….


Pautan Kembara Berkaitan
1. Kembara Bumi Parsi : Muqaddimah
2. Kembara Bumi Parsi – Day 2 : Berpelesiran Di Tehran
3. Kembara Bumi Parsi – Day 3 : Kashan–Kota Indah Yang Bersejarah
4. Kembara Bumi Parsi – Day 4 : Isfahan-Kota Separuh Dunia
5. Kembara Bumi Parsi – Day 5 : Menuju Selatan & Mencuba Makanan
6. Kembara Bumi Parsi – Day 6 : Shiraz – Bermulanya Empayar Parsi
7. Kembara Bumi Parsi – Day 7 : Perjalanan Pulang

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...