Translator

Tuesday, March 14, 2017

Xplore Lombok: Santai Di Pantai, Berekreasi Di Alam Semulajadi

TARIKH : 28 Disember 2016
DAY 6 : Misi Jelajah Lombok Utara : Pantai, Air Terjun & Pulau
LALUAN : Senaru – Kayangan – Gangga – Bangsal – Gili Meno – Bangsal – Senggigi
JARAK : 147 km
KOORDINATE:

Day 6

Selepas sarapan kami check-out (± jam 6.30am) dan bertolak menghala ke utara untuk menuju ke arah Kayangan. Setelah ±18km perjalanan, aku ternampak papan tanda Desa Akar-Akar, walau terlajak ambil keputusan untuk kunjungi tempat ini (bila lagi nak sampai kalau bukan harini). Berputar-putar juga aku mencari sambil bertanya penduduk tempatan lalu ditunjukan ke arah Kawasan Tradisional Dusun Batu Gembung yang terdapat sebuah gerbang dipintu masuk.

Masjid Kuno Batu Gembung (S8.22363° E116.36260°).

PC280880

Memasuki gerbang terlihat beberapa buah rumah tradisional dan juga bangunan yang diperbuat dari buluh dan kelihatan sebuah masjid yang dikenali sebagai Masjid Kuno Batu Gembung. Masjid ini berdindingkan anyaman buluh juga dikelilingi oleh pagar buluh. Pintunya terkunci, jadi tidaklah dapat aku menghampiri secara dekat masjid ini. Kelihatan ia seperti tidak digunakan dalam waktu terdekat ini.

PC280878-horz

Pantai Tebing (S8.28791° E116.21574°)

20161228_082717

Pantai Tebing yang nama asalnya ialah Pantai Luk. Terletak di Dusun Luk, Desa Sambik, Bangkol, Kecamatan Gangga, Kabupaten Lombok Utara. Sejauh ±20km dari Dusun Batu Gembung. Dari jalan utama Raya - Banyan terpaksa menyusuri laluan bersimen sejauh ±500 meter untuk sampai ke pantai. Awal pagi masih tiada orang disini bahkan penjaga parkirpun masih belum ada. Dipinggir jalan untuk turun ke pantai kelihatan sebuah kubur lama.

PC280881

Pantai ini mempunyai tebing-tebing setinggi 15 - 25 meter dimana tebingnya bagai dipahat cantik yang terjadi hasil dari hakisan alam. Pasirnya juga berwarna hitam. Pantai ini diletakan dalam kawasan Geopark Rinjani. Dari maklumat yang aku dapati, tebing ini adalah dari batu kapur yang terjadi hasil dari letusan gunung Samalas atau gunung Rinjani Tua (gunung Baru Jari) beribu tahun dahulu.

20161228_082314

Rumah Pohon Gangga Murmas (S8.35124° E116.22709° )

20161228_093221

Kemudian mengikut papan tanda menuju ke air terjun Gangga sejauh ±10km dan disitu berehat seketika sambil menikmati kopi Lombok, bertanyakan beberapa lokasi menarik sekitar kawasan tersebut. Terdapat 4 point menarik iaitu Tiu Pituq, air terjun Kerta Gangga, rumah pohon Gangga Murmas dan Mata air Kakong.

PC280896

Kami mengambil keputusan untuk menuju ke rumah pohon dahulu kerana bila matahari semakin meninggi pasti ramai pelancong mengunjungi ke sana. Sebenarnya ia tidak jauh dari air terjun Gangga, sekitar 15 minit perjalanan kaki mendaki tetapi kami ingin ke mata air Kakong pula selepas itu jadi eloklah kami bermotosikal sejauh ± 6km ke sana dengan mengikut jalan kampung dan melewati perkebunan koko dan buah buahan.

PC280923

Rumah pohon ini diusahakan oleh Perkumpulan Anak-Anak Muda Desa Gangga Murmas secara gotong royong. Projek dimulakan sekitar pertengahan tahun 2016 lalu. Kalau dahulu tempat ini adalah lokasi anak muda berkumpul menghabiskan masa dan kini ia dimanfaatkan dengan membina rumah pohon yang boleh menjana pendapatan kepada penduduk setempat.

Agak gayat juga  apabila mendaki rumah pokok ini kerana memikirkan kemungkinan boleh roboh. Tapi memandangkan ia masih baru dibina maka aku memberanikan diri untuk menaiki hampir semua rumah pohon ini. Dari rumah pohon ini kita dapat menikmati panorama indah lembah Kerta Gangga dengan hijaunya rimba dan bukit

Mata Air Kakong (S8.37440° E116.23197°)

20161228_102542

Kemudian kami menuju ke Mata air Kakong sejauh ± 3.5km ke selatan Rumah Pohon Gangga Murmas. Ia terletak di desa Bantek, Kacamatan Gangga, Lombok Utara NTB. Mata air ini adalah sumber bekalan bagi beberapa dusun/desa berhampiran. Airnya yang sentiasa mengalir setiap waktu dengan diteduhi pepohon yang rendang.

PC280960

Penduduk tempatan bergotong royong memajukan kawasan ini sebagai satu tarikan kepada pengunjung dengan mempergunakan sumber asli sediada. Ditengah sungai dibina pondok/tempat duduk  terapong yang menjadi tarikan pengunjung untuk berswafoto. Disamping itu dibina pelantar 3 tingkat setinggi hampir 10 meter disebatang pokok beringin/jejawi (ficus). Disini kehijauan hutan dan suasana damai kawasan bukit dapat dirasai.

20161228_104944_001

Di atas ada air terjun kecil yang dikenali sebagai Tiu Mejet dimana kedinginan air semulajadi akan dirasai.

20161228_104052

Air Terjun Kerta Gangga (S8.35114° E116.22627°).

Kemudian kami kembali ke parkir air terjun Kerta Gangga. Air Terjun Tiu Pituq tidak dapat dkunjungi kerana jalan yang rosak dan dinasihatkan oleh penduduk untuk tidak ke sana buat masa sekarang.

PC281001

Air Terjun Kerta Gangga berada di Dusun Kerta Desa Genggelang Kecamatan Gangga Kabupaten Lombok Utara (KLU). Terdapat 3 peringkat air terjun dengan 3 kolam menarik dan mempunyai sebuah kolam/gua tersembunyi yang boleh menghasilkan pelangi apabila disinari matahari pada waktu tertentu.

20161228_120927

Air Terjun Pertama - Untuk sampai ke sini terpaksa memanjat beberapa anak tangga. Terdapat jambatan yang baru dibin, dimana air terjun disebelah kiri dan kanan pula disajikan dengan pemandangan yang memesona bagai lukisan dimana sawah padi dikelilingi bukit dikiri dan kanannya.

Air Terjun Kedua - Berada tidak jauh dari air terjun pertama. Disini juga sudah dibina pelantar khas untuk kemudahan pelancong. Air terjun yang jatuh ke dalam kolam dan bagaikan berada di dalam gua kerana dikelilingi oleh tebing yang tinggi. Kolam ini dikatakan kolam tersembunyi.

PC281017

Kami tidak mengunjungi air terjun ke tiga kerana lokasinya sedikit jauh dan perlu turun kebawah dan melintas sawah padi. Kami terpaksa pendekan perjalanan kerana masa yang suntuk. Sebelum bertolak kami menikmati makanan tengahari disini (nasi goreng ja – kerana mudah dan cepat lagi sedap) bersama secawan lagi kopi Lombok.

Pelabuhan Bangsal (S8.39408° E116.09920°)

PC281044

Kemudian kami menuju ke arah pelabuhan Bangsal yang menjadi transit ke 3 Gili (Gili Terawangan, Gili Meno & Gili Air). Kami parkir motosikal di kawasan khas yang berbumbung (seperti bangsal) dan diberi karcis (tiket). Bayaran sebanyak Rp10,000 sehari.

PC281046

Kami menuju ke kaunter tiket dan untuk makluman syarikat ‘Karya Bahari’ diberi kuasa oleh pemerintah daerah Kabupaten Lombok Utara untuk mengurus pengangkutan dan tiket ke 3 Gili. Setelah berbincang kami mengambil keputusan untuk mengunjungi Gili Meno sahaja.

PC281050

Untuk penyeberangan dengan menggunakan bot biasa kadarnya adalah sebanyak Rp8,000.00 dan dengan speedboat ialah sebanyak Rp85,000 dengan mengambil masa ± 30 – 45 minit.

Gilis MAp

Gili Meno (S8.35307° E116.06188°)

PC281069-horz

Terdapat perusahaan pembaikan bot

Gili Meno terletak ditengah 3 gili (pulau) dan adalah yang paling kecil. Ia berkeluasan ± 2km2 (memanjang sejauh ± 2 km dan selebar ± 1km). Mempunyai penduduk sekitar 300 orang. Pulau ini banyak ditumbuhi dengan pepohon kelapa, mempunyai pantai yang cantik dan spot snorkling yang menarik terutama di bahagian utaranya. Walaubagaimanapun tidak ramai pelancong berkunjung ke sini berbanding Gili Terawangan. Kebanyakan yang ke Gili Meno adalah pelancong yang gemarkan kedamaian, kesunyian, lari dari kebisingan dan ia popular sebagai lokasi honeymoon.

20161228_153555

Danau Air asin – ketika kami sampai air di danau ini banyak sekali

Ada keunikan disini iaitu  pada sebuah danau air masin (S8.34802° E116.05313°) seluas ± 2 ekar yang terletak di bahagian barat laut pulau (tidak jauh dari pantai). Katanya air ditasik ini lebih masin dari laut disekitarnya. Pada musim tertentu (kemarau), air tasik ini akan diproses untuk menghasilkan garam.

20161228_155316

Buaian Di Turtle Beach .. berdekatan sini ada Pusat Pembiakan Penyu

Dipulau ini tidak ada langsung kenderaan bermotor, yang ada hanyalah basikal dan ‘Cidomo’ iaitu sebuah kereta kuda. Sesampai kami di Gili Meno, semua pelancong/pengunjung terpaksa serahkan kad pengenalan (aku bagi lesen kenderaan yang luput tempoh pada mereka) di kaunter khas. Ia sebagai langkah keselamatan berikutan ancaman bom dari golongan pelampau. ID kad boleh dituntut semula apabila hendak keluar dari pulau.

PC281054

Di pulau ini, kami terpinga-pinga dan memusing seketika untuk cari tempat bermalam. Akhirnya kami di ‘temukan’ dengan seorang pemandu Cidomo (pernah bekerja di Malaysia). Kami minta beliau bawa  ke tempat penginapan yang cantik di lokasi yang menarik. Setelah singgah dibeberapa lokasi aku tidak berasa tertarik untuk meneruskan percutian disini, putuskan untuk balik ke darat sahaja. Tetapi sebelum itu, kami ajak pemandu Cidomo ini untuk pusing pulau.

PC281076

balik ke Pelabuhan Bangsal - Kena naik Bot Transit untuk ke speed boat

Bot terakhir dari Gili Ke Bangsal ialah pada jam 4.30 petang ..fuhhh nasib baik  sempat naik lagi tetapi ia adalah speedboat bukan seperti bot yang kami datang.

Sampai di Bangsal terus ambil motosikal dan meneruskan perjalanan sejauh ±28km ke Senggigi, melewati Bukit Malimbu (S8.44316° E116.03375°) dan perlu cepat sampai ke penginapan sebelum gelap. Selamat sampai dan check in di Hotel Puri Senggigi (S8.50496° E116.05526°) ± jam 7.00 malam. Biliknya yang cukup selesa dengan kadar sewaan  Rp130.000 semalam.

Puri Senggigi

Hadapan bilik kami @ Puri Senggigi - di waktu malam – gambar dari internet

Bersambung ……


Pautan Kembara Berkaitan
1. Xplore Lombok - Day 1 : Pendahuluan
2. Xplore Lombok - Day 2 : Jelajah Pantai & Tanjung
3. Xplore Lombok - Day 3 : Pantai & Tanjung @ Lombok Timur
4. Xplore Lombok - Day 4 : Dari Pantai Ke Tanah Tinggi
5. Xplore Lombok - Day 5 : Bukit Didaki & Air Terjun Di Dekati
6. Xplore Lombok - Day 6 : Santai Dipantai, Berekreasi di Alam Semulajadi 
7. Xplore Lombok - Day 7 :

Monday, March 06, 2017

Xplore Lombok: Bukit Didaki, Air Terjun Didekati

TARIKH : 27 Disember 2016
DAY 5    : Misi Jelajah Lombok Timur : Tanah Tinggi & Air Terjun
LALUAN : Sembalun – Bukit Selong – Desa Sajang – Bayan – Senaru
JARAK   : ± 60 km
KOORDINATE:

Day 4

Bukit Selong (S8.36494° E116.54000°)

Perancangan awalku adalah untuk mendaki Bukit Pergasingan yang menjadi antara pilihan hiker bila berkunjung ke Sembalun selain Gunung Rinjani. Namun kerana keletihan aku menukar rancangan dengan mencari bukit yang lebih rendah dan dicadangkan oleh Pak Ar Ma Sih ke Bukit Selong.

20161227_064152

Seawal paginya ( ±jam 6.30 pagi ) kami bergerak menghala ke arah tenggara dari Homestay Rinjani Famili sejauh ±4km. Bukit Selong terletak di Desa Sembalun Lawang. Aku mencari-cari jalan disekitar perkampungan penduduk sambil bertanyakan dimana arah ke bukit ini. Sebelum sampai ke kaki bukit kami melewati kawasan hutan buluh cantik yang dijaga dan dipelihara dengan teratur. Buluh diusahakan oleh penduduk untuk kegunaan sendiri dan kraftangan.

20161227_065245

Dikaki bukit terdapat sebuah perkampungan budaya masyarakat Sembalun yang dikenali sebagai Desa Adat Beleq. Terdapat 7 buah rumah asal yang dipelihara hasil dari tinggalan leluhur masyarakat Sembalun. Memandang jam masih awal, desa ini masih belum dibuka lalu kami mendaki bukit Selong yang ketinggiannya sekitar 1,200 meter dari paras laut (tetapi ketinggian dari Desa Beleq sekitar 40 - 50 meter sahaja). Tak penat mendakipun, peluh tak sempat keluar tambahan dinginnya udara pagi disini. Walaupun bukit ini rendahnya sahaja tetapi tawaran pemandangan yang disajikan tidak mengecewakan. Kelihatan petak-petak sawah dan tanaman petani bagaikan hamparan permaidani. Dibelakang sana Bukit Anak Dara melatari dan disebelah sana pula Gunung Rinjani.

20161227_065106

Selesai bergambar, kamipun balik ke homestay untuk bersarapan. Selepas sarapan, Pak Ar Ma Sih membawa ku ke bengkel sahabatnya untuk memperbaiki brek motosikal. Aku menukar lever dan break pad kerana jauh lagi perjalananku dan laluan menurun akan ditempuhi.

Selepas itu Pak Ar Ma Sih mencadangkan aku untuk ke air terjun Mangku Sakti dan Mangku Kodek dan tidak mencadangkan ke air terjun Mayong Puteq sepertimana pelan asalku. Beliau juga menghubungi kenalannya dengan memaklumkan yang aku akan ke situ dan juga persiapan tempat tinggal di Senaru.

Air Terjun Mangku Sakti (S8.31838° E116.46871°)

PC270660

Jam 9.40pagi kami bertolak menghala ke utara mencari Desa Sajang dan setelah ±12km tiba-tiba sebuah motorsikal kelihatan mengekoriku dan lantas penunggangnya menegurku ‘samada akukah pelancong dari Malaysia’. Alamak… hampir 3km aku dah tersasar dari lokasi (nasib baik Pak Ar Ma Sih hubungi kenalannya). Penunggang tersebut ialah saudara Rendy Hartono, seorang anakmuda dari perkumpulan Pemuda Adat Peduli Alam Rinjani (PAPAR). Beliau juga mengusahakan khidmat pemandu pelancong sekitar Rinjani dan Lombok. Kami meletak motosikal dirumahnya (S8.31491° E116.48870°), berehat seketika sambil menikmati secawan kopi Sembalun buatan sendiri. Kebetulan ibunya sedang memanggang kopi tersebut, memang sedap kopi asli ini lantas aku membeli 2 paket sebagai ole-ole kenangan.

20161227_102634

Randy mengusahakan  perkhidmatan tunjuk arah (guide) dan ‘ojek’ (pengangkutan bermotor) hingga ke air terjun Mangku Sakti/Kodek. Aku bersetuju menggunakan perkhidmatan mereka dan kamipun dibawa menunggang 2 buah motosikal ke kawasan air terjun tersebut sejauh ±4.5km (bayaran ±id50,000 seorang). Memang tepat sekali keputusan aku dengan menggunakan perkhidmatan ojek kerana laluan untuk ke kawasan air terjun sangat mencabar – kalau dengan skuter kami, pasti gagal menempuh laluan sebegini. Dikawasan ini ada parkir khas dan sebuah gerai makanan dan minuman. Kemudian kami berjalan ±650 meter untuk sampai ke air terjun Mangku Sakti.

 20161227_112311

Air terjun Mangku Sakti tersembunyi di dalam hutan di kaki gunung Rinjani dan berasal dari aliran Kokoq Puteq yang sumbernya adalah dari danau Segara Anak di atas gunung Rinjani. Air terjun setinggi ±30 meter yang langsung jatuh ke kolam seluas ±15 meter yang kedalamannya sekitar 2 – 4 meter. Airnya sedikit keruh berwarna putih kerana bercampur dengan belerang. Sangat baik untuk merawat penyakit berkaitan kulit.

Aku merendamkan badan disini buat menghilangkan kepanasan dan menyegarkan kembali badan dan selepas itu kami trekking untuk ke Air Terjun Mangku Kodek.

  Air Terjun Mangku Kodek (S8.31665° E116.46956°)

PC270772

Air Terjun ini terletak ±200meter dari Air Terjun Mangku Sakti. Ia tersembunyi diantara tebing-tebing tinggi. Aliran sungai yang menghasilkan air terjun ini adalah yang sama dari air terjun Mangku Sakti. Untuk ke air terjun ini terpaksa mengharung aliran sungai separas pinggang sejauh 20 meter. Air terjunnya tidaklah tinggi sekitar 3 meter sahaja namun keindahannya terpapar apabila ia bersatu dengan dinding-dinding batu kuno yang terbentuk dari hakisan air. Air terjun yang diapit oleh dinding-dinding dengan lekukan ukiran semulajadi tampak gagah lagi eksotis.

PC270730-horz

Kami tidak menuju ke air terjun satu lagi iaitu air terjun Kuda Sembrani kerana masa yang agak terhad.

Masjid Kuno Banyan (S8.26698° E116.42669°)

20161227_141535

Lebihkurang jam 2 petang kami sudah berada di Masjid kuno ini yang terletak di Belek, Karang Bajo, Bayan, Kabupaten Lombok Utara. Ia terletak ±18 km dari Pos untuk ke Air Terjun Mangku Sakti (rumah Rendy). Tidak sukar mencarinya kerana ia terletak ditepi jalan utama Raya Banyan. Bangunan masjid ini sudah terdiri sejak > 400 tahun (sejak abad ke 16) dan bentuknya tidak berubah. Dengan ukuran 9 x 9 meter dengan berdinding anyaman buluh, beratapkan lalang berlantaikan tanah liat. Struktur tiangnya masih yang asal iaitu 4 tiang utama berbentuk bulat yang dibuat dari kayu nangka. Katanya dinding dan atap akan diganti setiap lapan tahun sekali . Masjid ini tidak lagi digunakan bahkan pintunya dikunci dan aku tidak berpeluang untuk masuk, hanya sekadar menjenguk melalui celahan pintu. Kelihatan sebuah beduk yang tergantung di atas alang

PC270793-horz

Ia kini menjadi salah satu warisan yang dipelihara kerana ia melambangkan sejarah kemasukan islam ke Lombok. Di sebelah masjid ini terdapat sebuah kubur lama milik Syekh Abdul Razak salah seorang penyebar islam ke sini dan juga kubur tokoh agama tempatan.

PC270799-horz

Kami kemudian bergegas ke Senaru untuk mencari penginapan untuk malam harinya. Aku terus mencari penginapan yang dicadangkan oleh Pak Ar Ma Sih iaitu di Rinjani Homestay (S8.29480° E116.40949°). Homestay ini berharga id250,000 dilengkap dengan kemudahan yang cukup asas. Katil saiz queen tanpa aircond tetapi diberi kipas, bilik air tanpa air panas dan apa lagi nak diharap dengan harga yang sebegini ditempat tumpuan pelancong. Tetapi dia punya view sangat lawa – Gunung Rinjani jelas kelihatan dari balkoni dan teres sawah padi menghias bumi. Keletihan membuat aku tidak memikir panjang untuk mencari lain-lain penginapan. Selepas mandi dan solat,  baru menikmati makan tengahari di lewat petang dan jam 4.00 petang kami mengupah seorang petugas homestay untuk guide kami ke ayer terjun berdekatan.(Sdr Fauzan id100,000 - Tidak kisah aku membayar lebih kerana aku anggap sebagai sumbangan/sedekah kepada beliau.)

PC270802

Pemandangan dari balkoni Rinjani Homestay

Air Terjun Sendeng Gile (S8.30599° E116.40764°)

PC270807-horz

Kami berjalan ±1.6km  melalui ‘jalur irigasi’ untuk ke air terjun ini. Laluan ini tidaklah terlalu sukar dan mendatar sahaja. Laluan ini turut diguna oleh ‘ojek’ untuk mengangkut penumpang ke air terjun ini. Kemudian terpaksana manapak di beberapa anak tangga sebelum sampai ke tempatnya. Kelihatan masih ramai pengunjung disini. Ayer terjun ini berketinggian ±30 meter dan airnya jatuh dari tebing yang bertingkat melalui rimbunan pepohon hijau. Aliran air ini katanya berpunca dari Danau Segara Anak di Gunung Rinjani.

Air Terjun Tiu Kelep (S8.31150° E116.40415°)

PC270821

Kami meneruskan perjalanan lagi 1km untuk ke air terjun seterusnya iaitu Air Terjun Tiu Kelep. Kami terpaksa menaiki anak tangga dan jambatan yang merupakan saluran air. Selepas itu menerjah denai dalam kawasan hutan dengan pepohon besar disekeliling. Terpaksa ‘cross’ sungai kecil dari aliran air terjun ini. Untung dapat guide kerana kami mungkin boleh sesat apatah lagi hari semakin nak gelap (jam 5.00 pm)

PC270841-horz

Apabila kami sampai, hanya ada beberapa orang pengunjung disini kerana ramai sudah berpatah balik (Satu kelebihan pada kami). Di sini air terjunnya tampak lebih hebat dan menakjubkan. Tiu Kelep bahasa Sasak yang berarti “Terbang Renang”. Air terjun setinggi 50 – 60 meter yang langsung jatuh dari tebing ke kolam. Dikiri kanan batuan dengan tumbuhan yang menempel menambah kecantikan air terjun ini. Wow! …. memang menarik disini. Airnya yang jernih lagi dingin, sempat aku membasahkan diri sebelum bertolak balik kerana hanya tinggal kami yang terakhir disini dan bimbang nanti gelap walau jam baru pukul 5.30 petang. Tidak sempat aku untuk ‘meronot’ gua yang dialiri air yang sering menjadi perhatian pengunjung kalau ke sini.

PC270860

Bersambung ……


Pautan Kembara Berkaitan
1. Xplore Lombok - Day 1 : Pendahuluan
2. Xplore Lombok - Day 2 : Jelajah Pantai & Tanjung
3. Xplore Lombok - Day 3 : Pantai & Tanjung @ Lombok Timur
4. Xplore Lombok - Day 4 : Dari Pantai Ke Tanah Tinggi
5. Xplore Lombok - Day 5 : Bukit Didaki & Air Terjun Di Dekati
6. Xplore Lombok - Day 6 : Santai Dipantai, Berekreasi di Alam Semulajadi
7. Xplore Lombok - Day 7 :

Friday, March 03, 2017

Xplore Lombok: Dari Pantai Ke Tanah Tinggi

TARIKH : 26 Disember 2016
DAY 4    : Misi Jelajah Lombok Timur
LALUAN : Ekas – Pantai Sungkun - Sekaroh – Tanjung Ringgit – Jerowaru – Sembalun
JARAK   : ± 150 km
KOORDINATE:

Pantai Pink

Semalam aku bertanyakan kepada petugas mengenai pantai Kura-Kura/pantai Sungkun dan pantai Surga, mereka tidak mengesyorkan kami ke sana kerana jalan sukar dan licin lantaran hujan sebelumnya. Pagi ini seawal jam 6.30 pagi, kami nekad menuju ke sana dengan alasan pengalaman di TWA Gunung Tunak yang jalannya teruk dapat kami lalui. Ternyata jalan tidaklah terlalu buruk seperti digambarkan walaupun jalan ini sedikit becak. Cuma disatu lokasi bukit jalannya berselut dan licin, aku mendorong motosikal mendaki bukit dan sempat menyapa seorang petani yang kebetulan lalu disini. Beliau memaklumkan bahawa hanya disini sahaja laluan yang rosak jika hendak ke pantai kura-kura, tetapi tidak mencadangkan kami ke pantai Surga kerana jalannya buruk sebegini akibat hujan petang semalam.

20161226_072906

Selepas bertanyakan penduduk tempatan akhirnya kami pun sampai ke pantai Sungkun (S8.92047° E116.44553°). Pantai ini terletak di daerah Pemongkong, Kecamatan Jerowaru, Kabupaten Lombok Timur (± 7km dari Ekas Break). Dikenali juga sebagai pantai kura-kura kerana ada sebuah batu karang besar/pulau yang seakan-akan kura-kura(penyu). Berdekatan pantai ada kawasan lapang yang ditumbuhi dengan pokok pandan laut dan beberapa pondok tempat parkir motosikal. Walaupun pantai ini kurang popular seperti pantai lain, namun keindahan alam dengan adunan warna hijau dari padang rumput, hamparan pasir putih yang luas dan air laut yang biru ditambah deburan ombak membuat ia tidak kalah dengan pantai lainnya.

20161226_074336

Dihujung sana kelihatan tebing tinggi bagaikan ‘canyon’ dan sudah pasti kami merapati lokasi ini untuk bergambar. Kemudian kami pulang ke hotel dan checkout tetapi memohon untuk tinggalkan bag di kaunter kerana kami ingin menuju ke bahagian timur lagi iaitu ke Tanjung Ringgit sejauh ±25km. Tanjung Ringgit (S8.86326° E116.59064°) terletak di Desa Pemongkong, Kecamatan Jerowaru merupakan kawasan paling hujung selatan wilayah Lombok Timur.

PC260597

Lokasi ini jarang di kunjungi pelancong kerana jalan ke sana agak rosak dan buruk. Kini setelah beberapa promosi dilakukan sudah ada perubahan dimana setiap hujung minggu ramai pelancong tempatan akan ke sini.

Bentuk muka bumi dengan tebing tinggi menjadikan Tanjung Ringgit sangat sesuai sebagai kubu pertahanan dan perlindungan bagi tentera. Terdapat banyak gua dan rantaiannya sekitar daerah ini. Kedudukan Tanjung Ringgit yang menghadap Lautan Hindi menjadikan ia lokasi yang strategik sebab itu terdapat sebuah meriam tinggalan tentera Jepun sekitar Perang Dunia Kedua (1942) sepanjang 5 meter yang diarahkan ke laut.

PC260599

Perghh .. memang cantik panorama disini.. bagaikan lukisan hidup. Berbaloi ke sini walau terpaksa melalui jalan yang rosak.

Kemudian kami ke Pantai Tangsi (S8.86006° E116.58042°) yang terletak ±1.5 km dari Tanjung Ringgit. Dari laluan utama perlu melalui jalan simen ±250 meter sebelum sampai ke Pantai ini. Ia dikenali juga sebagai pantai pink kerana keunikan pantainya yang berwarna pink. Pantai ini merupakan salah satu dari tujuh pantai di dunia yang memiliki pasir pantai berwarna pink, dan satu dari dua pantai di Indonesia yang memiliki pasir pantai berwarna pink.

20161226_105011

PC260607

Warna pink pada pasirnya terbentuk apabila pasir bercampur dengan serpihan karang merah muda. Warnanya semakin jelas apabila pasir dibasahi dengan air laut dan disinari matahari. Keindahan Pantai Pink menjadi sempurna dengan keindahan bukit yang menghijau di sekelilingnya, pulau-pulau berhampiran, tanjung dan tebing. Kedudukannya di teluk menjadikan lautnya tenang dan sesuai untuk mandi dan snorkling.

PC260624

Lebihkurang jam 11.30 pagi kami bertolak balik ke Ekas, sebelum sampai ke Ekas Break (± 7km lagi), aku ternampak papan tanda makam sejauh 500 meter sahaja dari jalan utama, lalu aku pun menuruti laluan tersebut, laaaa… bukan 500 meter tapi lebih 1 km masuk hingga  nampak seperti ada ramai orang di atas sebuah bukit. Teruskan perjalanan hingga ke atas bukit parkir motor dan bertanyakan kepada seorang peniaga wanita disinikah makam TGH Sibawaihi? (S8.85197° E116.46138°) 

PC260618-horz

TGH Sibawaihi adalah seorang ulama yang terkenal di Lombok. Seorang yang sangat disegani dan istiqomah dalam berdakwah. Mempunyai pondok pesantren Darul Aitam Wal Masaqin, Jerowaru, Lombok Timur. Beliau juga  mengajar dibanyak tempat bahkan hingga luar pulau Lombok. Pesantrennya terhasil dari sumbangan para jemaah dan dibina secara gotong royong. Beliau dikatakan tidak mahu menerima bantuan dari Kerajaan untuk pembangunan pesantrennya kerana mempunyai alasan tersendiri. Beliau meninggal dunia pada 24/11/2015 ketika berusia 68 tahun. Semasa pengkebumiannya ribuan mengunjungi makamnya, menunjukkan betapa besarnya pengaruh beliau dalam menyumbangkan ilmu di Lombok.

PC260625

permulaan mendaki - Jalan ke Sembalun : padi teres

Kemudian kami balik ke Ekas Break, ambil bag dan sempat bersembang dengan Pengurus Ekas Break. Beliau menasihati kami berhati-hati di Sembalun kerana ia adalah kawasan tanah tinggi dan agak sunyi. Jam 1.30 petang kami bertolak menghala ke utara menuju kawasan berbukit iaitu ke Sembalun.

20161226_163130

Sembalun terletak di kabupaten Lombok Timur, yang berada dalam kawasan Taman Nasional Gunung Rinjani. Di ketinggian 1.156 meter dari permukaan laut semestinya membuat udaranya dingin dan segar. Ketinggian ini juga membuat ada beberapa tempat motosikalku sukar untuk mendaki. Semasa berhenti di Pusuk Sembalun motosikalku terjatuh sendiri mengakibatkan lever brek patah. Keadaan ini membuat aku runsing kerana jarak ke pekan Sembalun ±18km lagi. Kabus mula menyelubungi kawasan ini dan cuaca semakin gelap walau baru jam 5.00 petang. Laluan menurun ini membuat aku banyak menggunakan brek yang menyebabkan brek ku tidak berfungsi kerana panas. Aku terpaksa berhenti beberapa kali bagi menyejukan ia. Sambil berdoa aku berharap dapat meneruskan perjalanan. Alhamdulillah kami selamat sampai ke pekan Sembalun dan terus mencari penginapan dan ‘ditemukan’ dengan Homestay Rinjani Famili (S8.36235° E116.52493°).

20161226_182936

Sewa sebanyak id350.000 dengan bilik yang luas lagi selesa. Homestay ini memenangi “Guest Review Awards 2016” dari Booking.com. Ia dimiliki oleh Pak Ar Man Sih seorang yang ramah dan mesra. Beliau juga menawarkan perkhidmatan membawa pelancong ke Gunung Rinjani, Bukit Anak Dara, Bukit Pergasingan dan lain-lain bukit sekitar sembalun. Malamnya kami makan malam di restauran disini dan seterusnya tidur dalam suasana dingin tanah tinggi Sembalun’'.


20161226_070415

Pantai Sungkun – Kelihatan tebing seperti muka beruk (kanan)

PC260582

Deburan ombak memukul pantai @ Pantai Kura-kura (nama diambil kerana pulau dibelakangku bak kura2)

20161226_072744

Gabungan biru+hitam+putih+hijau melengkapkan indahnya panorama

20161226_103303

Tanjung Ringgit – Deburan ombak memukul tebing tinggi

PC260602

Tanjung Ringgit: – Kelihatan menara setinggi 20 meter

PC260604

Bertuah berada di Pantai Tangsi yang juga dikenali Pantai Pink .. Hanya ada 7 pantai pink di DUNIA ooooo…

20161226_105944

Pantai Pink dikelilingi oleh tebing menjadikan lautnya tenang

PC260613

Tebing Tinggi di Pantai Pink/Tangsi ..kelihatan pulau tiga disana

Bersambung ……


Pautan Kembara Berkaitan
1. Xplore Lombok - Day 1 : Pendahuluan
2. Xplore Lombok - Day 2 : Jelajah Pantai & Tanjung
3. Xplore Lombok - Day 3 : Pantai & Tanjung @ Lombok Timur
4. Xplore Lombok - Day 4 : Dari Pantai Ke Tanah Tinggi
5. Xplore Lombok - Day 5 : Bukit Didaki & Air Terjun Di Dekati
6. Xplore Lombok - Day 6 : Santai Dipantai, Berekreasi di Alam Semulajadi
7. Xplore Lombok - Day 7 :

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...