Translator

Thursday, January 12, 2017

Xplore Lombok: Jelajah Pantai & Tanjung

TARIKH : 24 Disember 2016
DAY 2 – Misi Jelajah Lombok Barat 
LALUAN:  Mataram – Gunung Batu Idung – Pantai Nambung – Pantai Mawi – Pantai Mawun - Kuta
JARAK: ± 137 km
KOORDINATE:

Lombok2
Peta perjalanan hari ke 2: dari Mataram ke Kuta (137km)
Seawal pagi (± jam 7.10am) tanpa sarapan, kami bertolak dari Puji Homestay dengan motosikal menuju ke arah Lembar dengan mengikuti jalan Raya Lembar. Sampai disatu persimpangan aku teringat bahawa di Lombok Barat ini ada satu kawasan rekreasi baru yang mula mendapat perhatian iaitu gunung(bukit) Batu Hidung (S8.70908° E116.10671°). Bukit yang menyimpan keindahan dan panorama yang pasti boleh membuat hati menjadi tenang dek pemandangannya. Tentang namanya, hmm .. mungkin kerana terdapat batu besar di hujung tebingnya yang seakan-akan hidung raksasa.
20161224_083125
Terletak di Desa Gerebekan, Kecamatan Lembar, Kabupaten Lombok Barat. Sejauh ± 38km dari penginapan kami, Puji Homestay. Setelah melalui jalan masuk sejauh ±4km kami sampai ke kaki bukit ini dan meletak motor di kawasan parkir (S8.71094° E116.10511°) dikenakan bayaran sebanyak rp5.000. Setelah berbual bersama penduduk tempatan kamipun mendaki bukit ini yang berketinggian ±200 mdpl yang mengambil masa ±15 minit sahaja. Dipuncak bukit ini terdapat sebuah pondok/bangsal dan rumah seorang penduduk yang menjual makanan ringan dan minuman. Dari puncak bukit ini, kami dapat menyaksikan pemandangan indah 3600 tetapi pagi ini sedikit berkabus. Di sebelah timur kelihatan Gunung Rinjani, di utara pula kelihatan Kota Gerung, Mataram dan sekitarnya. Di sebelah selatan, kelihatan perkampungan yang diapit oleh beberapa bukit dan di sebelah barat Pelabuhan Lembar dapat dilihat jelas.
PC240015
Selepas itu kami meneruskan lagi perjalanan melalui jalan Raya Sepi dan singgah di sebuah warung untuk bersarapan lewat. Berpandukan Google, kami meneruskan perjalanan dilaluan yang agak lengang sejauh ±40km sehingga google menunjukan bahawa kami telah sampai. Kebingungan aku seketika , lalu aku bertanyakan seorang penduduk arah ke Pantai Nambung. Beliau mempelawa aku ke rumahnya dan disitu kami parkir motosikal dan bag. Memandang hari ini bukan hari minggu kawasan ini sangat sunyi jadi beliau mencadangkan kami pergi dengan bertemankan.
PC240048
Kaki terbenam di dalam pasir di pantai Nambung ini
Untuk ke sana perlu berjalan menempuh pantai Nambung yang mempunyai keunikan tersendiri dimana pasirnya bulat berbutir bagaikan batu merika. Pasirnya yang berbutir membuat kaki  terbenam ke dalam pasir dan memberi tekanan semasa berjalan, (sudah pasti memenatkan). Sepanjang bibir pantai ini kelihatan deretan rumput laut yang diusahakan oleh penduduk setempat sebagai mata pencarian tambahan selain menangkap ikan.
PC240041
Unik - Pasirnya yang berbutir
Setelah berjalan hampir 1.2km sampailah kami ke satu kawasan yang berbatu dan berbukit dengan deretan batuan karang yang tinggi iaitu Tanjung Jagog (S8.87222° E116.10876°). Keunikan Tanjung Jagog ini ialah apabila ombak besar dari Lautan Hindi memukul batu karang akan menyebabkan air jatuh/mengalir bagaikan air terjun. Sebab itulah tanjung ini digelar juga air terjun asin. Satu fenomena alam yang sungguh menarik untuk disaksikan.

20161224_113043
Setelah puas bergambar, kami pun berjalan pulang di bawah terik mentari dan pasti melelahkan. Setelah berehat kami menghulur sedikit bayaran kepada tuan rumah sebagai penunjuk jalan dan parkir.
PC240163
Teruskan perjalanan ± 22km ke Pantai Selong Belanak (S8.87498° E116.16174°). Pantai Selong Belanak merupakan salah satu pantai yang cukup terkenal kerana keindahan dan kehalusan pasirnya. Ia juga diberi jolokan sebagai Hawaii Lombok. Ia menjadi tarikan ramai pengunjung luar terutama dari Barat. Berada seketika untuk bergambar kerana kelihatan ramai orang disini.
PC240170
Kami meneruskan perjalan lagi 6 km untuk ke pantai Mawi dan Semeti. Pantai ini berada disebalik bukit. Sebelum masuk ke kawasan ini perlu bayar di gerbang sebanyak rp5.000 dan aku bertanyakan tentang laluan ke pantai Mawi dan Semeti. Jalan disini melalui kawasan sawah dan perkebunan kelapa. Jalan menjadi semakin teruk apabila semakin menghampiri.
20161224_152557
Pantai Mawi (S8.88785° E116.16075°) menjadi tarikan para surfer kerana ia memiliki ombak yang sangat sesuai bagi penggemar surfer. Aku berhenti seketika melepas lelah digerai berhampiran sambil menikmati air kelapa. Fuhh .. dengan anginnya dan pemandangan yang cantik boleh membuat aku lelap seketika. Tidak lama kami disini kerana katanya tarikan utama aku adalah Pantai Semeti (S8.89193° E116.15823°) yang mempunyai batu karang yang unik. Di beri jolokkan pantai Planet Krypton kerana batuannya mirip kristal-kristal di planet tersebut.20161224_152703
Aku menggunakan firasat mencari jalan ke pantai Semeti ini dengan melihat jejak tayar motosikal. Sememangnya jalan ke sini agak teruk dan akhirnya setelah bersusah payah sampai juga ke pantai ini. Jaraknya tidak jauh sekitar 1.5km dari pantai Mawi. Letak motosikal dan bag di sebuah gerai. Berjalan menuju ke batuan karang sambil memanjatnya. Batuannya berwarna hitam dan tajam disamping simbahan ombak yang melalui rekahan dan celah batuan karang menambah keunikannya. Sebelum balik aku terlihat  bekas laluan disebelah kanan lalu menuruti laluan tersebut dan nah … sebelah sini lagi cantik batuannya. Batu-batu dan tebing-tebing bebatuan  terukir indah seolah-olah ditata dan dipahat. Keindahan pantai yang mempersona dengan lekukkan batu karang yang terisi dengan air laut dan deburan ombak melalui lubang atau gua-gua kecil. Ya … semestilah  berfoto sebanyak-banyak disini sebagai kenangan indah ke sini.
Pantai Mawun (S8.90051° E116.22645°) menjadi matlamat berikutnya. Sejauh ± 4.9km dari Pantai Semeti tetapi laluan ke sini mulus. Pantai yang terletak dalam kabupaten Lombok Tengah. Pantainya yang memutih dan laut membiru dengan ombak yang tampak besar namun selamat bagi pengunjungnya pasti terpikat dengan sajian alam sebegini. Akupun tidak lama dipantai ini kerana hari sudah hampir petang dan perlu mencari penginapan di Kuta yang sejauh 12 km lagi.
PC240341
Pantai Kuta (S8.89434° E116.28279°)  terletak di Lombok Tengah dan menjadi tumpuan pelancong barat kerana pantainya yang memutih dan memanjang disamping namanya(mungkin) senonim dengan Kuta di Bali. Banyak hotel dan chalet disini. Aku berhenti rehat seketika di Indomart sambil menikmati secawan kopi panas sambil melayan kanak-kanak yang menjual barangan. Selepas itu aku ke musolla berhampiran untuk solat. Aku ke Novotel untuk mengeluarkan wang melalui mesin ATM CIMB. Bertanyakan harga bilik disini namun sudah penuh dan akhirnya aku berpatah balik ke Kuta lalu menginap di Surfing Inn (S8.89330° E116.28269°) yang mengadap pantai Kuta. Penginapan tanpa aircond tetapi ada kolam renang dengan kadar harga sebanyak rp210.000. Check in dan terus rebah diri sebelum malamnya aku berendam di dalam kolam mandi yang berada dihadapan bilikku …. 
PC240024
Pendakian Bukit Batu Idung – ada trek dengan tahap – easy
20161224_084325
Dihujung batu – Di Bukit Batu Hidung, Lembar, Lombok Barat
20161224_153128
Karang hitam yang berceragah – di Pantai Semeti
PC240235
Hentaman ombak melalui rekahan batuan menyebabkan percikan – di Pantai Semeti
PC240273
Bukit di pantai semeti
PC240333
Padi ditanam dicelah pohon kelapa – pemandangan di Pantai Mawi/Pantai Semeti
PC250345
Surfing Inn yang terletak berhadapan dengan pantai Kuta, Lombok
20161225_060242
Ada buaian di pantai Kuta
20161225_060456
Pantai Kuta, Lombok
Bersambung ……



Pautan Kembara Berkaitan
1. Xplore Lombok - Day 1 : Pendahuluan
2. Xplore Lombok - Day 2 : Jelajah Pantai & Tanjung
3. Xplore Lombok - Day 3 :
4. Xplore Lombok - Day 4 :
5. Xplore Lombok - Day 5 :

Tuesday, January 10, 2017

Xplore Lombok - Prawacana

20161223_200258

TARIKH : 23 – 30 Disember 2016
MISI : Jelajah Lombok
LALUAN: Mataram – Lembar – Kuta – Jerowaru – Sembalun – Senaru – Senggigi
JARAK: ± 800 km
KOORDINATE:

Lombok adalah sebuah pulau yang terletak antara Bali dan Sumbawa. Sebuah pulau yang berada dalam pentadbiran Gubenor Nusa Tenggara Barat (NTB). Ia dibahagikan kepada 4 wilayah iaitu Lombok Utara, Lombok Barat, Lombok Tengah dan Lombok Timur. Memanjang sejauh 70km dan seluas 4,725km₂. Dikenali sebagai Pulau Seribu Masjid kerana majoriti penduduknya yang kebanyakan adalah dari suku Sasak adalah beragama islam. Lombok sinonim dengan 3 Gilinya (gili Terawangan, meno dan Air) dan Gunung Rinjani (gunung berapi ke 2 tertinggi di Indonesia), namun Lombok memiliki berpuluh lagi pesona lainnya yang meliputi alam, budaya dan makanan.

PC240011

mercu tanda Pulau Seribu Masjid

Aku merancang untuk ke Lombok setelah lawatan ke Bali (KLIK) pada bulan September 2015 lalu. Persediaan awal adalah dengan mencari maklumat dan koordinate dan menyediakan itinarari yang menyenaraikan tempat yang akan aku singgahi mengikut urutan. (KLIK – untuk itinarari cadangan).

lombok

Perjalanan kami sejauh 800km mengelilingi Lombok yang bermula dari Mataram selama 6 hari dengan fasa pertama mengunjungi pantai dan tanjung kemudian memasuki fasa kedua iaitu kawasan tanah tinggi di Sembalun dan fasa seterusnya air terjun dan pulau.

1. Penginapan

Memandangkan penerbangan kami akan sampai agak lewat petang, jadi aku terpaksa membuat tempahan penginapan hari pertama di Puji Homestay(S8.58986° E116.12056°), Mataram yang ditempah melalui booking.com. Penginapan ini berdekatan dengan Mataram Mall yang membolehkan aku membeli barangan asas dan sewaan motor yang mudah. Penginapan seterusnya adalah secara walk-in ditempat yang dirasakan sesuai.

2. Budget

Bajetku sebanyak Rp3.5 juta tidak termasuk tiket kapalterbang. Aku cuma menukar wang sebanyak 2 juta di Malaysia ( Rp 1juta = RM335). Tiada masalah jika keputusan wang kerana aku mempunyai akaun CIMB dan banyak mesin ATM di Lombok (CIMB ada di Mataram, Kuta, Senggigi dan Selong bahkan melalui ATM BRI pun boleh).

3.Tranportasi

20161226_133511

dengan honda beat dan muatan backpack kami mengelilingi Lombok

Kembara aku hanya berdua, bersama isteri dan secara backpackers. Jadi motosikal adalah kenderaan paling effisien yang sesuai dengan cara backpackers kami. Banyak tempat yang kami akan lawati aksesnya sangat sukar. Aku menyewa motosikal (honda Beat) dengan Puji Homestay untuk selama 6 hari dengan kadar ID50.000 perhari. Minyak yang diisi dalam lingkungan RM35 sahaja untuk perjalanan kami. Tempahan secara online dan motor akan dihantar ke hotel boleh dicuba melalui Lombokmotorbike.com (KLIK).

20161230_101531

Pihak Lapangan terbang  Lombok  ada menyediakan perkhidmatan pengangkutan awam. Berikut adalah jadual perjalanan bus DAMBRI

Bandara Internasional Lombok -> Pantai Senggigi
Tempoh : ± 1,5 Jam
Harga : Rp.  25.000
Masa: 03.00 WITA s/d 20.00 WITA (berangkat setiap 2 jam)

Bandara Internasional Lombok -> Terminal Bis Mandalika Mataram
Tempoh : ± 1 Jam
Harga : Rp.  25.000
Masa: 04.00 WITA s/d 19.00 WITA (berangkat setiap 1 jam)

Walaupun perkhidmatan bas ini disediakan aku memilih untuk menggunakan perkhidmatan taksi yang ditawarkan kerana masa yang sudah suntuk (sudah gelap ketika kami sampai). Aku berunding harga dahulu sebelum membuat keputusan bersetuju. (Rp150.000 hingga ke penginapan di Mataram).

4. Backpack

Kami masing-masing membawa backpack dengan kapasiti 40ℓ (berat hampir 8kg gak). Pakaian dan seluar 3 helai (ala hiking kerana mudah kering), cap, penutup muka, barangan keperluan peribadi, tuala microfiber, sepasang kasut hiking (terbuka), telekong/kain sembahyang, ubatan asas, kamera (wajib) dan peralatan elektronik (untuk mengecas dan sebagainya). Aku lupa membawa SPF lotion … hmm hitam la lengan dan mengelupas kulit )

5. Pandu arah

Aku sudah membuat persediaan dengan mencari koordinate setiap lokasi yang kami akan singgahi. Tambahan dengan teknologi, guna saja apps Google Map melalui handphone bagi menunjuk jalan. Aku juga membawa garmin etrex(sebagai backup)  yang sudahku tandakan ‘waypoint’ dan memasukan koodinatenya dan ‘create route’ sekiranya line internet terbatas atau tiada.
Seusai sampai di Lombok, kami singgah dikedai telekomunikasi untuk membeli simkad TELKOMSEL dengan pakej internet  (7GB maaa… tak habis pakai seminggu ) dengan harga rp55.000. Laju giler dan tiada masalah liputannya … kecuali di Lombok Timur )
Tetapi yang terbaik ..  bertanyalah dengan ramah kepada penduduk tempatan, pasti mereka berbesar hati untuk membantu.

Bersambung …….


Pautan Kembara Berkaitan

1. Xplore Lombok - Day 1 : Pendahuluan
2. Xplore Lombok - Day 2 : Jelajah Pantai & Tanjung
3. Xplore Lombok - Day 3 :
4. Xplore Lombok - Day 4 :
5. Xplore Lombok - Day 5 :

Monday, December 19, 2016

Sakom/Pattani: Menjelajah Pantai dan Tanjung–Ulangan

Tarikh : 25 – 27 November 2016
Misi: Menjelajah & Mendaki Sakom Beach & Hiking ke Hujung Tanjung di Pattani
Laluan: Durian Burung – Na Thawi - Chana – Sakom – Pattani – Yaring – Tanjung Budi (Laem Po/Laem Ta Chi) – Thepa – Na Thawi – Prakop – Durian Burung.
Jarak: ± 480 km

Lam Ta Chi

Sempena cuti sekolah,  aku membawa familiku ke Sakom dan Pattani, Thailand kerana merasakan kawasan tersebut kurang pelancong, tidak sesak, pantainya yang cantik dan tambahan pula stok bath masih banyak lagi.

Jam 7.30 pagi pagi, menghala ke Kompleks Imigresen, Kastam, Kuarantin dan Keselamatan (CIQ) (N6.46869° E100.70881°) Kota Putra, Durian Burung, Kuala Nerang, Kedah sejauh 72km dari rumah. Jam 8.45 pagi kami tiba dan urusan imigration berjalan lancar. Hari ini urusan ‘cuctom declaration’ kenderaan, free pulak dah (biasanya dikenakan caj RM5.00).

20161125_101206

Selepas itu kami menuju ke Chana bagi menyantuni Tuan Haji Awang B Jusoh di Ban Na, Chana District, Songkhla 90130, Thailand. (N6.89550° E100.74181°). Beliau kini kembali menetap disini. Beliau ialah tokey "Hajjah Restoran" yang suatu ketika dahulu tersohor di Alor Setar (sekitar hujung 80an & 90an). Isterinya, Hajah Fatimah Bt Abdullah (asal nama Hajjah Restoran) telah meninggal pada 26 Sept 2016 lalu. Aku bertanyakan beberapa maklumat tentang lokasi tempat yang bersejarah/menarik sekitar Chana seperti makam Syekh Abdus Samad Al Palimbani (Pengarang Kitab Hidayatus salikin, kitab Siyarus Salikin dan lain-lain lagi) dan lokasi Telaga Lailatul Qadar Syeikh Wan Mustafa Al Fathoni di Bendang Daya (Insyaallah aku akan menziarahi tempat ini pada kunjungan akan datang).

SAkom

Selepas meminta diri, kami meneruskan perjalan 15 km lagi menuju ke Sakom Beach dan terus mendaftar diri di D'Aman Hotel & Resort (N6.95272° E100.85624°). Resort ini terkenal dikalangan penduduk muslim sekitar kerana adalah resort yang mematuhi Syariah dan prinsip Islam. Pihak D'Aman Resort telah membeli dan mengambilalih pengurusan dari pemilik asal (dahulu dikenali sebagai Leela Resort) pada 11 Januari 2013. Mempunyai 26 buah banglo dan 49 buah bilik yang boleh memuat 200 pengunjung dan terletak dalam kawasan seluas 12.65 ekar lengkap dengan kemudahan dewan persidangan, kafiteria, restoran, kolam renang dan ruang BBQ. (harga bilik dari Thb 700 – Thb2200)

20161125_105529-tile

DSC05035

Selepas check-in kami menuju ke Coco One Beach Hotel & Restaurant (N6.95424° E100.83509°) untuk bergambar dikawasan chaletnya yang dibina cantik. Resort ini  mempunyai 3 bilik berhubungan (connecting) dengan kolam mandi di dalamnya dan 4 unit chalet biasa. Terdapatjuga splash pool untuk kegunaan kanak-kanak bermain. Kami hanya makan somtam dan aiskerim direstorannya untuk menyejukkan badan di dalam restoran yang berhawa dingin.

GOPR2882

20161125_141039

Kemudian aku menuju ke masjid Tak Yi Dun Abidin, Pak Bang (N6.94898° E100.82917°) bagi menunaikan solat Jumaat. Ia terletak ±3km dari D'Aman Resort. Seusai sembahyang, aku membawa keluargaku memasuki perkampungan Pak Bang dan seterusnya menuju ke hujung muara sungai (Khlong Sakom). Kawasan ini seperti tanjung sejauh hampir 1.5km. Di muara ini terdapat jeti bot nelayan. Kami berjalan ± 200 meter untuk ke pantai cantik memanjang. Kemudian kami berjalan hampir 600 meter mengikuti tambak hingga ke penghujung untuk ke rumah api kecil yang menjadi penanda bot nelayan memasuki muara untuk ke jeti. Setelah puas bergambar berlatarkan telok Siam, rumah api dan pantai, kamipun kembali ke bilik untuk berehat seketika dan makan tengahari dengan bekal yang dibawa dari rumah.

20161125_164513

± jam 5.00 petang aku keluar bersama isteriku untuk mendaki sebuah bukit berhampiran. Aku sudah mengenalpasti lokasi permulaan pendakian kerana sebelum ini aku sudah dengan membuat beberapa tinjauan. Aku meletak kereta dibahu jalan dan berjalan kaki menuju ke tempat permulaan. Kami memulakan pendakian pada jam 5.30 petang(waktu Malaysia). Kami berjaya sampai kepuncak yang berketinggian 83meter. Dari sini dapat melihat terus ke laut dan kawasan sekeliling. Aku turut mengamati beberapa lokasi bukit berhampiran sambil menilai kesesuaian dan mencari denai/jalan masuk. Kami sampai balik ke bilik pada jam 7.00 malam.

20161125_165757

Pagi besoknya selepas sarapan aku mengajak isteriku untuk mendaki satu kawasan bukit berhampiran, ada satu lagi bukit kami tidak dapat pergi kerana kesuntukan masa berpatah balik ke bilik dan terus check out. Kemudian kami menuju ke Sakom Beach untuk mendaki bukit kecil untuk sampai ke view point (N6.96214° E100.84891°).

20161125_170431

20161126_101855-tile

Jam 10.30 pagi kami meneruskan perjalanan ke Pekan Pattani sejauh ±55km dan singgah untuk makan tengahari yang awal di Restoran Maksu Soup Shormalee (N6.85592° E101.25323°). Sebuah Restoran yang terkenal dengan kesedapan supnya terutama sup kuku lembu.

20161127_113546-tile

Selepas makan tengahari kami menuju ke masjid Kerisik (KLIK) (N6.87302° E101.30283°). Memandangkan sudah beberapa kali aku kesini aku tidak singgah ke masjid ini tetapi membiarkan anak-anak aku masuk. Aku menuju ke seberang jalan  untuk  melihat sebuah perigi yang dikatakan ‘Perigi Hang Tuah’ (N6.87239° E101.30360°). Perigi dikatakan telah digali oleh Hang Tuah, sewaktu beliau datang ke Patani. Aku juga mendapat beberapa cerita versi Hang Tuah disini namun tidak bersedia untuk dikongsi kerana tidak dapat disahihkan ceritanya.

GOPR2897-tile

Kami singgah Yaring Mangrove Forest Study (N6.87021° E101.37189°). Kalau kunjunganku ke kawasan ini dahulu, aku tidak sempat berjalan dipelantar pejalan kaki sejauh 1,250 meter. Kini dengan masa yang panjang aku pasti tidak melepaskan peluang.

DSC05212

Pusat pembelajaran/penyelidikan ini berada di kawasan hutan bakau seluas 200 ekar. Lengkap dengan kemudahan asas yang dibina untuk memberi pembelajaran dan pemahaman kepada orang ramai mengenai keperluan dan kelastarian hutan bakau. Disepanjang pelantar jalan kaki ini terdapat pelbagai spesis tumbuhan paya bakau dan haiwan dan yang menarik terdapat sebuah menara pandang setinggi 13 meter. Namun aku hampa sekali kerana menara ini ditutup kerana beberapa binaan telah rosak dan reput yang boleh membahayakan pengunjung.

20161127_061929

20161127_063233

Aku mengambil keputusan untuk bermalam di D Budi Beach Resort(N6.93414° E101.31831°) yang terletak di Ban Budi, Yaring. Ia sejauh 12km dari Yaring Mangrove Forest Study. Sebuah Chalet yang baru dibina dalam tahun 2015 lalu yang terletak di tepi pantai yang pasirnya halus dan memutih. Sangat sesuai untuk melihat matahari terbit.

GOPR2903

Paginya aku menuju ke hujung Tanjung (Lam Ta Chi) untuk hiking hingga ke hujung beting pasir. Aku sudah kesini dalam bulan Mei 2014 lalu (KLIK)  namun tidak sempat menjelajah hingga ke hujung beting pasir kerana keretaku lekat dipasir.

GOPR2922

Terdapat 2 beting pasir di kawasan ini. Aku memasuki hutan rhu ini untuk mencari jalan masuk hingga ke beting pasir, namun tidak dapat menghampiri kerana terhalang dengan beberapa paya (walau nampak dekat) . Namun aku bernasib baik kerana bersua dengan seorang nelayan, beliau membawaku ke beting pasir pertama (N6.93386° E101.24212°) yang memanjang seperti beting pasir di Satun (Dragon beach KLIK) tetapi disini pendek sahaja. Dari sini kami dapat melihat pelabuhan nelayan di Pattani dan bot nelayan keluar masuk. Hujung Tanjung ini membentuk seperti telok dan lautnya tenang. Kemudian kami ke penghujung Tanjung(betul-betul dihujung sekali) – dipanggil penduduk tempatan sebagai Tanjung Budi (kalau lihat dalam google seolah-olah kami berada di dalam laut) (6.92787° E101.23376°).

GOPR2902

Kawasan ini sudah kembali cerah (tidak seperti kunjunganku dahulu) banyak pokok rhu ditebang untuk kayunya yang berharga. Menjadikan tanjung ini kurang naturalnya bahkan banyak chalet mula dibina.


DSC05054

Di Muara Khlong Sakom. Kerja-kerja mendalam sungai sedang dijalankan

DSC05139

Sebuah pulau kecil (Koh Kaam) di Pantai Sakom

DSC05144

View point di Sakom Beach … kalau sebelah kiri terdampar pantai memanjang hingga ke rumah api dan sebelah kanan pantai memutih hingga ke Pattani

DSC05147

menuruni bukit di View Point di Sakom Beach

DSC05156

Sebuah pantai yang cantik di pertengahan jalan menuju Pattani

DSC05220

Ada tempat berehat sepanjang pelantar pejalan kaki di Yaring Manggrove Center

20161126_171501

Berehat seketika di Laem Ta Chi

20161127_072729

Disana beting pasir tetapi dipisahkan dengan paya

20161127_082130

Posing seketika di beting pasir pertama

20161127_103102

Makam Dato’ .. ada sejarah tersendiri di sini. Siapa Dato’?

20161127_104123

Pantai berdekatan Ban Dato

20161127_104235

DSC05397

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...